htourist

Ikonoklasme tahun 1566 di Negara-Negara Rendah

Ikonoklasme tahun 1566 – dikenal dalam bahasa Belanda sebagai ikonoklasme – adalah ketika patung, lukisan, dan bangunan keagamaan yang tak terhitung jumlahnya dirusak atau dihancurkan.

Apa yang menyebabkan ikonoklasme 1566?

Akar ikonoklasme 1566 terletak pada Reformasi Protestan. Lebih khusus lagi, itu adalah keyakinan bahwa peringatan berlebihan dari orang-orang kudus dan gambar mereka oleh Gereja Katolik Roma adalah penyembahan berhala.

Faktor lain berkontribusi. Rata-rata pria dan wanita dianiaya oleh gereja sebagai bidat. Tingkat pengangguran tinggi. Kemiskinan merajalela, terutama setelah panen yang buruk berturut-turut. Dengan bergantinya musim semi ke musim panas, kerusuhan meluas di seluruh Flanders.

Pertumbuhan kaum Calvinis

Di Negara-Negara Rendah, orang yang pindah ke Protestan termasuk Anabaptis, Lutheran, dan Calvinis. Kalvinis adalah yang paling blak-blakan, dan gereja-gereja klandestin mereka telah berkembang meskipun ada penindasan. Pada tahun 1565, jemaat Calvinis muncul dari bawah tanah untuk mengadakan pertemuan terbuka. Musim semi berikutnya, sekitar 50 pengkhotbah Calvinis, sebagian besar pengungsi dari Inggris, Prancis, Swiss dan Jerman, muncul. Khotbah mereka termasuk serangan berulang kali terhadap gereja kuno.

Ketegangan membara sepanjang musim panas, hingga memuncak pada 10 Agustus di Westhoek, pusat industri tekstil yang tinggi di Low Countries. Pada akhir ziarah dari Hondschoote ke Steenvoorde, orang-orang Protestan memasuki kapel biara Saint Lawrence, merusak dan menjarahnya.

Kehancuran menyebar ke utara dan selatan

Ketika para pengkhotbah keliling bergerak ke seluruh negeri dalam beberapa minggu mendatang, begitu pula para pemecah citra yang menyertainya. Ghent menyaksikan serangan pertamanya pada 22 Agustus. Pada akhir bulan, kehancuran telah menyebar ke Antwerpen dan kemudian lebih jauh ke utara ke Utrecht dan Amsterdam, sementara Valenciennes dan Tournai di selatan juga terpengaruh.

Para ikonoklas datang dari setiap lapisan masyarakat. Kaya dan miskin, pria dan wanita, tua dan muda menyerbu kuil, gereja, biara, kapel, dan bahkan rumah sakit. Mereka menghancurkan gambar orang-orang kudus dan karya seni lainnya, menjarah toko biara, minum anggur persekutuan dan menginjak-injak wafer yang disucikan. Mereka membakar atau menghancurkan altar, tempat pembaptisan, monstrans, organ, bangku, buku, kios paduan suara, dan makam.

Tujuan mereka adalah untuk menyingkirkan simbol-simbol Katolik ini dari nilai mistik mereka dan memurnikan Gereja Katolik dari “takhayul kepausan”. Dengan melakukan itu, kaum Calvinis percaya bahwa mereka memulihkan hubungan dengan orang-orang Kristen yang lebih awal, lebih murni, dan menghapus berabad-abad korupsi dan penyembahan orang-orang kudus palsu. Keinginan mereka adalah untuk melihat gereja-gereja yang dimurnikan yang dapat digunakan untuk kebaktian-kebaktian yang direformasi di mana Firman Tuhan adalah titik fokusnya.

Philip II bertindak

Milisi burgher sebagian besar tetap tidak aktif, kecuali di beberapa kota seperti Bruges. Akhirnya, Philip II mengirim pasukan besar dari Spanyol ke Negara-Negara Rendah di bawah komando Fernando Alvarez de Toledo, Adipati Alva, yang diangkat sebagai gubernur jenderal. Tujuannya adalah untuk menghukum para pemberontak dan membasmi ajaran sesat untuk selamanya.

Duke of Alva melembagakan Council of Troubles, sebuah pengadilan dengan kekuasaan untuk mengadili dan menghukum semua tersangka, terlepas dari pangkat atau posisi. Itu segera dijuluki “Dewan Darah” karena hukuman mati yang dijatuhkan. Kemunculan Alva menandai dimulainya Perang Delapan Puluh Tahun.

Kehancuran yang disebabkan oleh ikonoklasme tahun 1566 sangat besar. Di Westhoek saja, 400 gereja dan biara diserang. Ghent melihat satu katedral, delapan gereja, 25 biara, 10 rumah sakit dan tujuh kapel digeledah.

Ikonoklasme tahun 1581 di Antwerpen

Ada periode ikonoklasme lebih lanjut di Antwerpen pada tahun 1581. Sebuah dewan kota Calvinis terpilih dan mereka membersihkan pendeta kota dan serikat pemegang jabatan Katolik. Berbeda dengan ikonoklasme tahun 1566, pada tahun 1581 penghapusan gambar dilakukan oleh institusi tempat mereka berada: dewan kota, gereja, dan serikat pekerja. Beberapa gambar dijual daripada dihancurkan, tetapi sebagian besar tampaknya telah hilang.

Gambar di atas: Cetakan ikonoklas sedang bekerja di dalam Gereja Bunda Maria di Antwerpen“acara khas” dari Beeldenstorm, 20 Agustus 1566, oleh Frans Hogenberg.

Sebagian dari pemain togel singapore yang tersedia di indonesia sudah pasti tidak seluruh yang paham berasal dari mana no no togel hongkongkong hari ini paling valid berasal. Tentunya no keluaran sgp hari ini paling valid cuma dapat dikatakan formal jikalau segera di memberikan situs singaporepools.com.sg. Karena hanya website singapore prize inilah yang mempunyai hak atau wewenang di dalam menayangkan nomor pengeluaran sgp terbaru. Serta lewat situs singapore prize ini termasuk member mampu menyaksikan hasil keluaran sgp hari ini paling valid secara live draw sgp terlengkap layaknya consolation, started, prize 3, prize 2, dan prize1.